IBX5980432E7F390 Psikologi Trading: Over Self Confidence + Over Trade = Margin Call - Forexnessia

Psikologi Trading: Over Self Confidence + Over Trade = Margin Call

Over Self Confidence + Over Trade = Margin Call

Memang segala sesuatu yang berlebihan itu gak bagus. Iya gak sih? Nah, dalam forex trading, dua hal berlebihan yang terutama mesti dihindari adalah over self confidence dan over trade. Yakin deh… dua hal itu jalan pasti untuk bikin cepet MC  Terus terang saya sendiri pernah terjangkit dua penyakit ini. Hihihi…  2 MC pertama saya ya akibat 2 hal ini  yang akhirnya bikin saya menyadari, bahwa 2 hal ini harus dihindarkan dalam ber-trading.


Self confidence dalam taraf yang benar memang mutlak diperlukan bagi seorang trader.Trader yang gak punya rasa percaya diri nurut saya bukan trader sejati namanya..  Lah, mosok iya, kita cuma trading dengan mengandalkan misalnya hasil analisis orang lain? Wah, gak banged lah… Trader yang model begini bikin kesel juga ngeliatnya.

Trader yang gak punya rasa percaya diri biasanya cuma melakukan OP berdasarkan ilmu “ngikut-ngikut” dan kalo ternyata yang diikutin itu salah, dia akan merasa bebas buat menyalahkan orang lain. Yang begini ya jelas-jelas gak bener lah… Tapi, kalo ditarik ke ekstrem yang berlawanan juga gak bagus hasilnya.

Over self confidence bikin trader jadi terlalu berani untuk melakukan open position, bahkan di saat analisis yang dilakukannya terkadang gak sesuai dengan kondisi market. Dengan berbekal keyakinan yang terlalu tinggi, biasanya trader yang terkena penyakit ini akan terus main hantam sesuai keyakinan dia, meskipun akibatnya terkadang “koleksi” floating negatif..

Pada saat saya terjangkit penyakit ini, saya cenderung main hantam melakukan OP dengan arah yang terkadang berlawanan dengan trend, dengan keyakinan penuh trend nantinya akhirnya akan berbalik sesuai dengan keyakinan saya Yah, iya sih… akhirnya trend selaras juga dengan keyakinan dan posisi yang telah saya ambil, cuma sayangnya, dalam kasus saya waktu itu, margin sudah gak kuat nahan koleksi floating saya.

Akhirnya, ya itu lah… MC dengan perlahan tapi pasti… hihihi Ok lah… mungkin anda berpendapat, kalo seandainya saya ketat dalam margin management, tentunya MC gak akan terjadi. Iya memang benar sih… tapi saya merasa kalo penyakit over self confidence sayalah yang menjadi penyebab dasar sehingga saya bahkan berani nyerempet-nyerempet resiko menggunakan margin yang berlebihan dan akhirnya bikin margin management jadi amburadul.

Nah, repotnya lagi, kalo penyakit over self confidence ini berjangkit, maka biasanya diikuti dengan penyakit yang berikutnya, over trade. Kalo keyakinan sudah terlalu berlebihan, maka melakukan OP menjadi terlalu enteng. Salah meletakkan sell limit, masih lagi bikin sell limit lagi. Kalo ternyata masih salah lagi.. masih aja gemes bikin order lagi. Susah untuk kembali menahan diri untuk membuktikan bahwa hasil analisis kita bener.

Wah.. pokoknya kalo yang namanya “gemes” udah masuk saat pengambilan keputusan dalam trading, itu berarti kondisi psikologis sudah “red alert” tuh… Sekarang, belajar dari pengalaman yang mayan menyakitkan  setiap kali timbul rasa gemes OP ini, saya justru berusaha menahan diri. Seringnya OP yang dilakukan atas dasar gemes ini sebenernya memang secara rasional tidak perlu dilakukan.

Aspek psikologis dalam trading mau gak  mau memang diakui sangat besar pengaruhnya. Itulah salah satu sebab, mengapa banyak trader yang meskipun punya kemampuan technical yang tinggi, masih saja sering ketemu dengan MC  Bisa jadi, dengan kemampuan teknis yang tinggi justru membuat trader tersebut terjangkin penyakit over self confidence tadi, yang ujung-ujungnya jadi komplikasi dengan over trade juga  Yah.. kalo anda berniat menjadi trader, sebaiknya anda mempersiapkan mental seorang trader sejati yang penuh percaya diri, tetapi tidak terjebak menjadi “terlalu” percaya diri Susah gak sih? Mmm… yah… dicoba aja sendiri deh

Berlangganan Untuk Mendapatkan Artikel Terbaru: